LITERASI DIGITAL KABUPATEN GUNUNGSITOLI PROVINSI SUMATERA UTARA

Sabtu, 4 September 2021, Jam 13.00 WIB.
Presiden Republik Indonesia memberikan arahan tentang pentingnya Sumber Daya Manusia yang memiliki talenta digital. Kemkominfo melalui Direktorat Jenderal Aplikasi Informatika menyelenggarakan kegiatan Webinar Indonesia Makin Cakap Digital di Wilayah Sumatera di 77 Kab/Kota dari Aceh hingga Lampung. 4 kerangka digital yang akan diberikan dalam kegiatan tersebut, antara lain KECAKAPAN DIGITAL, KEAMANAN DIGITAL, ETIKA DIGITAL dan BUDAYA DIGITAL.

Sebagai Keynote Speaker adalah Gubernur Provinsi Sumatera Utara yaitu, H. Edy Rahmayadi., dan Bp. Presiden RI Bapak Jokowi memberikan sambutan pula dalam mendukung Literasi Digital Kominfo 2021.
Webinar membahas tentang BIJAK BERMEDIA DIGITAL oleh para narsum yang mempunyai kompetensi di bidang masing masing serta seorang Key Opinion Leader yang akan memberikan sharing session.

Pembahasan mengenai hak selalu beriringan dengan kewajiban. Sehingga yangΒ dimaksud dengan bebas itu bukan yang tanpa batas. Tetap ada tanggungjawab atau kewajibanΒ yang harus berjalan beriringan dengan hak tersebut. Hak kebebasan dalam berekspresi di dunia digital harus berjalan beriringan dengan kewajiban. Batasan kebebasan berekspresi, antara lain menjaga atau menghargai hak-hak atau reputasi orang lain serta menjaga keamanan nasional atau ketertiban masyarakat atau kesehatan atau moral publik. Bijak bermedia sosial, dengan cara pahami batasan berekspresi, tidak unggah apapun saat emosi, menjadi diri sendiri, tidak percaya hoax, tidak mengunggah isu SARA atau pornografi, tidak provokatif, serta tidak menyinggung pihak lain.
Tidak hanya sebagai ruang untuk berkomunikasi, media sosial saat ini juga telah menjadi ruang untuk berkarya, khususnya bagi para konten kreator untuk mempublikasikan hasil karyanya. Bijak dalam menghargai karya atau konten orang lain di media sosial, antara lain berikan komentar sewajarnya, jika tidak menyukai konten lebih baik diam, selalu berusaha meminta izin kepada pembuatnya jika ingin menggunakan karyanya, memberikan kredit pemiliki karya jika menggunakan kontennya, serta selalu berusaha untuk tidak menjiplak karya orang lain untuk membuatnya menjadi karya sendiri. Untuk memiliki etika berinteraksi atau berkomunikasi yang baik di media sosial, sudah seharusnya dimulai dari diri kita sendiri bukan mengharapkan orang lain. (*)

BintangEmpat .Com

Media Investigasi Hukum Dan Kriminal, Terpercaya Dan Berimbang